Hai semua! Kali ini aku mau bahas dorama yang baru aja 2 hari yang lalu aku tamatin nih. Aku mau review My Little Lovers. Aku excited banget sama dorama ini karena pemeran utamanya Taishi Nakagawa! πŸ˜­πŸ’– Aku udah nonton hampir semua film, live action, dan drama yang ada si mas ini. Gara-gara parasnya yang cakep dan aktingnya yang keren, dia cocok jadi cowo cool. Kalo lagi soft, bikin melted wkwkw. Ok, sekarang aku mau cerita tentang dorama ini.

Jadi, suatu hari aku lagi libur dan bingung mau ngapain. Aku buka iQiyi, awalnya mau nonton One Piece tapi tiba-tiba pengen lihat yang uwu dengan tagar “Jepang”. Akhirnya nemu My Little Lovers ini dan kayanya ini satu-satunya drama Jepang yang ada di platform itu. Durasinya cuma 40 menit per episode dan ada 10 episode. Aku mau kenalin karakter-karakter pentingnya ya.

Shunici Minami (Taishi Nakagawa)

Awalnya aku kira dia bakal jadi cowo kulkas yang dingin gitu, tapi enggak! Dia cool cuma di episode awal, abis itu malah bikin gemes karena lama kelamaan dia mulai buka hati dan jadi lebih santai kalo sama Chiyomi. Dia dari keluarga biasa aja, tapi ayahnya ninggalin keluarga demi cewe lain. Kasian deh, jadi Minami jadi berubah banget sifatnya. Dia ga mau percaya sama orang lagi takut di tinggal seperti ayahnya. Tapi waktu kecil dia deket banget sama ayahnya itu. Chiyomi akhirnya menjauh deh karena mau gimana lagi? Padahal waktu kecil udah deket banget, tapi pas makin gede, makin menjauh. Cita-citanya Minami jadi dokter biar bisa ngelindungin keluarganya yang tinggal sama ibu dan neneknya. Makanya dia fokus belajar aja. Dia juga jago bela diri kendo, diajarin ayahnya waktu kecil. Tapi sekarang dia tinggal sendirian. Nah, itu dia Minami, cowo yang soft banget. Ga tega kalo dia disakitin orang, apalagi sama ayahnya.

Hiroriki Chiyomi (Maika Yamamoto)

Mbak imut nan menggemaskan ini pertama kali aku liat dia main dorama. Aku suka karakter dia, cewe keras dan agak ngotot, alias ga lemah-lemah banget. Wkwk, nice, Mbak Chiyomi! Nah, suatu malam dia berubah jadi kecil banget, seukuran boneka Barbie. Entah kenapa, tapi ada legenda yang neneknya Minami percaya kalo di tempat mereka tinggal memang ada putri kecil seukuran itu. Umm, udah deh, intinya Mbak Chiyomi punya keluarga yang normal dan penuh kasih sayang. Dia juga punya adik perempuan yang cantik dan anggun banget. Emang ya, orang Jepang kalo cantik bisa unik banget secara alami. Jadi pengen…

Riku Takagi & Ami Mikimoto (sahabat Chiyomi)

Mereka berdua selalu ada buat Chiyomi. Tapi Riku naksir Chiyomi dan dia udah pernah nembak Chiyomi sebelum Chiyomi jadi kecil. Perasaan Riku jadi menggantung gitu. Dia karakternya lucu dan jadi sad boy disini. Aku kasian sama dia, cowo baik yang pantas dapat yang lebih baik! Terus, Mbak Ami juga paling peduli sama Chiyomi, mereka udah kayak bestie goals banget. Jadi trio deh, tapi bukan trio macan “meongg” wkwkwkwk.

Mungkin pemeran itu aja ya, kalian bisa googling sendiri sisanya πŸ₯ΊπŸ‘πŸ» Maafin aku kalau ada yang kurang tepat.

Menurutku, dorama ini bagus (bagusnya tiap orang pasti beda ya, tapi menurutku cukup deh). Aku sebagai penikmat drama Jepang, movie, dan live action suka banget kalo ceritanya berlatar anak sekolah. Tapi aku juga nonton yang bukan anak sekolahan kok. Aku cuma suka tipe anak sekolahan. Ceritanya labil tapi menarik, atau mungkin aku aja yang rindu jaman sekolah ya. Tapi jujur, kadang ceritanya terlalu dipaksakan. Aku heran, awalnya Minami dingin banget, tapi pas Chiyomi jadi kecil, perubahan sifatnya agak cepat. Aku kurang suka aja ya, walaupun aku suka Minami versi yang soft, udah kubilang di atas ya. Trus menurutku, ini cukup bagus soalnya aku suka nebak-nebak cerita. Misalnya, habis ini pasti gitu, tapi di My Little Lovers banyak yang tebakan aku salah, jadi menurutku ini ga terlalu pasaran gitu.

Untuk adegan-adegan yang bikin baper, bagus kok. Naik-turunnya perasaan kedua karakternya bagus, aku suka 😭 Tapi di sini ada orang ketiga yang cantik, tapi tetep aku ga suka! Wkwk, dia ini nempel terus sama Minami. Chiyomi waktu kecil kan ditaro di saku jas sekolahnya Minami. Suka mukulin dia dari dalam kalo misal si mbak penggangu itu mau cium atau goda gitu. Lucu sih. Intinya, dua pasangan ini selalu ada tingkah lucunya semenjak mereka bersama. Cukup menghibur. Palingan aku agak bosan aja karena Chiyomi seukuran Barbie, jadi aku tau juga editingnya perlu usaha kan. Latar ceritanya itu-itu aja, jadi bosen sih. Mereka tinggal di pinggir pantai, padahal bisa banget di manfaatin buat ngambil gambar di sana. Tapi ternyata enggak, terbatas gitu.

Oh iya, ada satu hal yang agak mengganjal sampe akhir dorama ini. Masalah keluarga Minami itu kaya belum jelas, tapi kaya dikejar deadline buat kelar. Dan respon keluarga Chiyomi juga pas Chiyomi ketahuan jadi kecil, menurutku ga seheboh waktu mereka kehilangan Chiyomi. Jadi, emang fokus ceritanya cuma ke Minami sama Chiyomi aja sih. Perkembangan karakter dan masalah yang ada di luar itu bener-bener kurang dibahas. Dan aku ga suka itu.

Oh iya, lagi, aku bener-bener menikmati semua episodenya. Tapi pas udah episode 10, ya ampun, aku ngerasa agak klise, please lah, endingnya bisa lebih baik dari ini. Tapi yaudah, aku bukan siapa-siapa πŸ˜‚ Jadi mereka nanti nikah setelah lulus SMA. Udah saking bucin, wkwkw, dan Minami lanjut kuliah kedokteran, sedangkan Chiyomi ikut audisi dance. Karena waktu dia kecil itu dia bilang ke orang tuanya dia lagi ikut seleksi audisi di Tokyo. Aslinya mah enggak, dia tinggal di rumah Minami pas masih seukuran Barbie.

Kalo aku disuruh kasih rating dorama ini, 9 deh hehe aku suka karakter dan ceritanya. Tapi tetap ya, ga seheboh itu. Tapi kalian kalo mau nonton dorama yang ringan, menghibur, dan agak unik, boleh dicoba ✨

Okay, aku udahan dulu ya. Kalian kalo mau nambahin boleh banget πŸ’– See you, minna~

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here